Pneumonia pada Orang Dewasa dan Pencegahan selama Masa Adaptasi Kebiasaan Baru

Pneumonia adalah peradangan pada kantong udara (alveoli) di paru-paru akibat infeksi bakteri, virus, atau jamur. Salah satu bakteri yang dapat menyebabkan pneumonia adalah Streptococcus pneumoniae.

Pneumonia bisa menyebabkan timbulnya gejala, seperti demam tinggi, nyeri dada, batuk berdahak, sesak napas, napas cepat, denyut jantung cepat, dan badan lemas. Bakteri dan virus penyebab pneumonia mudah menyebar melalui droplet atau percikan air liur saat penderita batuk atau bersin. Sehingga, di masa adaptasi kebiasaan baru saat ini, Anda perlu mengetahui bagaimana pencegahan pneumonia yang efektif.

Bahaya Pneumonia pada Usia Lanjut

Selama menjalani masa adaptasi kebiasaan baru akibat pandemi Covid-19, pneumonia akibat infeksi virus corona atau pun akibat kuman lain bisa terjadi pada siapa saja.

Risiko terkena pneumonia lebih tinggi pada kelompok usia di atas 65 tahun atau usia lanjut apalagi bila mereka memiliki kondisi berikut:

  • Memiliki daya tahan tubuh yang lemah, misalnya akibat menderita HIV/AIDS, menerima donor organ, menjalani kemoterapi, mengonsumsi obat imunosupresan, dan memiliki kondisi kesehatan khusus, seperti tidak berfungsi atau tidak terbentuknya limpa (asplenia).
  • Menderita penyakit kronis, seperti penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), penyakit ginjal, atau asma.
  • Memiliki kebiasaan merokok, kecanduan alkohol, atau mengalami aspirasi (masuknya benda asing ke dalam saluran napas atau paru-paru).

Melindungi Diri dari Pneumonia selama Masa Adaptasi Kebiasaan Baru

Perlu diketahui, penularan kuman penyebab pneumonia dapat terjadi dari satu orang ke orang lain melalui batuk dan bersin sehingga udara yang mengandung kuman tersebut terhirup oleh orang lain, bisa juga lewat kontak erat dengan jarak kurang dari 2 meter.

Selain sebisa mungkin menghindari kontak dengan penderita, salah satu metode yang bisa dilakukan untuk melindungi diri dari pneumonia pada masa adaptasi kebiasaan baru adalah dengan melakukan imunisasi.

Saat ini, tersedia imunisasi PCV (pneumococcal conjugate vaccine) yang bisa digunakan untuk mencegah penyakit akibat infeksi bakteri Streptococcus pneumoniae. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, Streptococcus pneumoniae adalah salah satu jenis bakteri yang bisa menyebabkan pneumonia.

Imunisasi ini penting dilakukan jika Anda termasuk dalam kelompok orang yang berisiko terserang pneumonia. Anda perlu berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan jadwal imunisasi.

Salah satu slogan yang bisa memudahkan Anda untuk melindungi diri dari pneumonia adalah “AKAL Sehat Cegah Pneumonia”, yakni: Awas bahaya pneumonia; Kenali penyebab dan gejalanya; Ayo imunisasi PCV untuk mencegah; Lakukan dengan konsultasi dokter.

Referensi
1. Satgas Imunisasi Dewasa PAPDI (2017). Pedoman Imunisasi Pada Orang Dewasa 2017. Internal Publishing Pusat Penerbitan Ilmu Penyakit Dalam, pp. 157- 165.

Share:
Anda meninggalkan situs cegahpneumokokus.com Pfizer Indonesia untuk menuju ke situs pihak ketiga. Pfizer tidak bertanggung jawab atas konten atau keamanan dari situs web pihak ketiga.